Sunday, 10 October 2010

Marah manusia nampak, marah Allah???


“Sesungguhnya barangsiapa yang mencari redha Allah dengan marahnya manusia, maka Allah akan cukupkan baginya akan segala keperluannya di dunia ini. Tetapi barangsiapa yang mencari redha manusia dalam keadaan Allah murka, maka Allah menyerahkan nasibnya kepada manusia.”

Ya...kita selalunya terlalu amik berat pandangan orang terhadap kita. Banyaknya kita begitu.

Ada orang yang terlalu mencari keredhaan manusia sampai kita lihat hidup mereka agak serabut memenuhi keredhaan manusia tersebut sampai kadang-kadang mereka melakukan perbuatan yang dimurkai Allah. Semuanya disebabkan tak nak manusia marahkan mereka.

Hakikatnya sahabat-sahabat sekalian, marah manusia itu selalu kita nampak sama ada mereka menonjolkan kemarahan di FB, di status YM, di blog-blog...

Kita dah mula susah hati apabila orang menyuarakan kebencian kepada kita....

Kalau tindakan kita yang mengundang kemarahan mereka jika tidak pernah menyalah Quran dan Hadis,

buat apa kita terlalu pedulikan pandangan mereka???

Sebab itulah kita tak pernah rasa cukup dalam hidup kerana kita terlalu mengejar redha manusia dan membelakangkan redha ALLAH.

Sebabnya murka Allah pada setiap tindakan kita tak dapat dilihat.

Seberapa daya anda cuba menghapuskan kemarahan dan kebencian manusia kepada anda

tetap anda rasa tak tenang..

KENAPA?

Kerana kita sebenarnya sedang mewujudkan kemurkaan ALLAH kepada kita dalam

proses memadamkan kemarahan manusia tu...

Sebab itulah hati tak pernah tenang dalam setiap tindakan yang diambil.

Namun ada pula yang tidak pernah peduli akan kemarahan manusia kepadanya dan juga tidak pernah peduli kemurkaan ALLAH kepada tindakannya...

Konon tak nak jadi hipokrit...tenangkah kita kalau begitu?

“Hidup ini menjadi sempit dan semakin sempit kerana kamu menjalani hidup ini untuk meraih perhatian dan redha manusia di sekelilingmu. Apa yang kamu ingin lakukan, kamu ukur dengan redha manusia atau kebencian mereka. Ia membuatkan kamu menjalani sebuah kehidupan yang penuh dengan pendustaan.” (Syeikh Ibn Atoillah As-Sakandari)

Ya, sesungguhnya orang yang menjalani kehidupan ikut kepala sendiri sebenarnya tanpa disedari hidup dalam pendustaan atau hipokrit...

Mengambil contoh tidak memakai tudung. Konon alasan tak nak hipokrit, itulah diri mereka yang sebenar, dll.

Hakikatnya mereka sebenarnya mencari redha manusia sekeliling, sama ada famili,

kawan-kawan, boyfriend .

Kalau ikutkan kepala sendiri pun, memang saya tak nak pakai tudung pun. Semua perempuan pun macam tu.

Ingat tak jeleskah tengok orang perempuan lain bergaya?

Tapi kita hidup atas muka bumi ni

adalah atas rahmat dan kurniaan Allah, Dia yang lebih berhak atas kita.

Siapa anda nak menentukan apa yang terbaik untuk diri sendiri? Apa autoriti anda?

Tapi tu sekadar contoh, banyak lagi perkara yang saban hari kita lakukan adalah untuk memenuhi redha manusia sama ada sahabat, ibu bapa, suami, isteri dan lain-lain.

Kita kena pilih antara dua;

REDHA ALLAH @ REDHA MANUSIA?

Dalam setiap perbuatan kita, keputusan kita, seharusnya biarlah redha Allah yang mengiringi, barulah kita akan rasa hidup kita cukup dan kita takkan pedulikan sangat apa orang kata, apa orang rasa jika apa-apa yang kita katakan itu benar di sisi Allah.

"Kullu haq walau kana murra"

(katalah yang benar walaupun pahit)

Sebab itulah ada orang yang kita lihat keberaniannya menegur saudara semuslim lain walaupun orang yang ditegur nanti for sure akan menyumpah seranah dia. Kenapa dia tak pernah peduli semua tu?

Ya, kerana Allah sendiri pun tak suka dengan perbuatan orang yang ditegur tu. Kita tak dapat melihat kesannya kalau tidak ditegur sekarang. Apakah jaminan kita yang kita takkan menyalahkan orang sekeliling kita apabila tiba hari perbicaraan nanti di Padang Mahsyar? Adakah anda tidak akan menyalahkan saya kerana tak pernah menegur kesalahan anda? Apa jaminan anda kerana dalam Quran sendiri pun telah menyebut yang pada hari tu, kalau boleh setiap jiwa ingin menebus kesalahannya dengan ahli-ahli keluarga, harta, kekayaan, pangkat hatta seisi dunia. Semua kesalahannya kalau boleh nak diletakkan di pundak orang lain.

Jadi sebelum mereka berbuat demikian kepada kita, biar kita menegur mereka sekarang. Biar nanti mereka tidak punya alasan untuk meletakkan kesalahan tersebut kepada kita.

Sepatutnya orang yang ditegur harus berasa bersyukur kerana masih ada lagi yang ambil berat padanya. Bukan dengan mempersoalkan kembali "kenapa awak tegur saya bukan orang lain", "adik awak pun macam tu, kenapa tak tegur dia dulu", "mind your own business", "kubur lain-lain", bla bla bla...

Ya, mungkin cara teguran itu tidak kena gayanya. Apalah salahnya berlapang dada. Selagi mana orang yang menegur tersebut tidak menggunakan kekerasan fizikal, cubalah terima dan bawa-bawalah bersabar. Kalau itu adalah salah faham cuba terangkan dan jelaskan. Kalau dia tak nak terima itu dia punya pasal. Apa yang penting adalah pandangan Allah.

Kita merasa kecewa dengan manusia sekeliling kerana kita terlalu berharap pada mereka, tapi kalau kita berharap pada Allah, nescaya kita takkan kecewa dengan sikap mereka. Percayalah sahabat-sahabat.

"Benci anda tidak akan membawa kesan kepada saya sekiranya Allah redha dengan perbuatan saya"

Cuba katakan itu pada diri sendiri. Bukti Allah redha dengan kita adalah apabila kita tak merasa terkesan pun dengan kebencian dan kemarahan orang pada kita. Malah kita boleh ketawa dengan tindakannya. Bila Allah redha, Allah akan campakkan ketenangan kepada kita.

Katakan saja pada orang yang marah kepada kita,

"Mutu biqaizikum"

(Matilah kamu dengan kemarahanmu)

Yakin dan percayalah, bila Allah redha, hati akan tenang dan kebencian manusia tidak terkesan...

p/s: Syukran Umy atas perkongsian...ayu kongsikan kalam hadis sedikit..

~al-islamu ya'lu wala yu'la 'alaih~

~ Creating ideas for lives ~

2 comments:

cleo (クレオ) said...

thanx ayu for sharing

ayu said...

thanx cloe for reading

..:[ VisiTors ]:..

Free Hit Counter