Friday, 31 December 2010

LUAHKANLAH...

Luahkanlah...
Kenapa pendam dalam hati?

Luahkanlah...
Kenapa hanya tunduk menyepi?

Luahkanlah...
Kenapa biarkan saya berteka-teki?

Luahkanlah...
Saya sedang menanti di sini?

Luahkanlah...
Kenapa terlebih dahulu pergi?


Tolong jangan tertipu dengan sajak di atas. Saja mencuba-cuba bersajak pagi-pagi ni. Selalunya manusia bila pagi-pagi yang hening ni lah agak sentimental jiwanya. Sebab itulah waktu-waktu camni sesuai untuk bangun malam dan solat tahajud. Bersajak di hadapan Allah.

Kita selalunya mencari manusia untuk meluahkan segala masalah tanpa terlebih dahulu meluahkannya kepada Allah. Luahkanlah...Allah Maha Mendengar. Konon kita perlukan orang untuk respon setiap luahan kita. Adakah kita merasakan Allah hanya mendengar dan tidak berbuat apa-apa. Salah sahabat-sahabat. Selalunya selepas kita luahkan kepada Allah, Allah akan membantu kita melalui orang-orang yang diutuskan kepada kita. Bukan sia-sia nasihat di sekeliling kita. Kadang-kadang kata-kata nasihat itu kita jumpai dalam blog, dalam fb, dalam buku dan yang paling berkesan adalah dalam Al-Quran. Semestinya Allah itu bukan Maha Mendengar sahaja malah Maha Pengasih dan Maha Penyayang lalu dibantunya hamba melalui pelbagai saluran yang telah ditetapkan.

Oleh itu, perhatilah sekelilingmu. Jangan cepat berputus asa apabila menghadapi masalah dan merasa gundah gulana.

***

Saya tahu apa yang saya nak. Saya sangat susah hati dengan orang yang tidak tahu apa-apa yang dia nak. Orang yang tidak tahu apa yang dia kehendaki akan menyulitkan hidup orang lain dan membuang masa banyak pihak.
Oleh itu, ketahui apa yang anda nak dan PUTUSkannya SEKARANG!

***
Entri pun bertajuk Luahkanlah, jadi saja nak meluahkan apa-apa yang terlintas di fikiran. Mood sangat baik malam ni cumanya banyak tanda tanya di dalam benak hasil masalah orang yang tidak tahu apa yang dia nak. Kita tolong fikirkan apa yang dia nak.
Moga-moga kita tahu apa yang kita nak lepas ni....betul tak?
Apa yang saya nak sekarang?
~Saya nak tidur~
~ Creating ideas for lives ~

Thursday, 30 December 2010

NILAI UNTUK SETIAP PERKARA


Hectic. Thats what it looks rite now. Working around da clock. Terkejar-kejar dari pagi sampai malam. Buat marathon macam nak pecah rekod. Siang kelas, malam meeting. Terpusing-pusing last-last pening. Buktinya nak update blog pun dah tak sempat. Idea pun tersekat. Sangat penat.

Tapi semalam lepas dah letih pergi beli barang-barang teknikal dengan jalan sesak dan kedai sesak dengan orang yang beli barang-barang sekolah pastu buku mewarna Froggy Frog dengan Hello Kitty tak dak walau dicari kat Mydin dan kedai alat tulis yang terbesar di Kajang (sangat kecewa) ada meeting pula. Habis meeting pukul 7.08 menapak balik Amin. Badan dan otak pun dah letih. Tipulah kalau cakap tak letih, kita ni manusia bukannya robot. Robot pun ada limit bila bateri dah nak habis. Perlu dicas.

Sampai kat bilik, masuk ja bilik, rasa tenang meresap dalam jiwa. Tengok keadaan yang kemas rasa lapang dada. Tengok pula Spongebob yang sentiasa tersengih atas katil, hati berbunga. Bersiap-sedia nak makan malam. Sewaktu sedang menyusun sudu dan mug atas meja makan terfikir rupa-rupanya hidup ni akan terasa indah jika kita meletak nilai yang tinggi untuk setiap perkara yang kita buat. Dari sekecil-kecil perkara sehinggalah kepada perkara-perkara yang besar. Boleh jadi perkara yang nampak kecil tapi kalau diberi nilai yang tinggi mampu menghilangkan segala penat dan beban yang dirasa. Sungguh, sewaktu menyusun hidangan atas meja, rasa bersemangat tu datang kembali. Lepas khidmat diri dan berwangi-wangi, baru mengadap makanan dan bersedia untuk makan malam. Baca doa then makan. :)

Kadang-kadang kita terlepas pandang benda-benda kecil ni. Selalunya kalau kita jenis orang yang sangat sibuk memang takkan sempat pun nak fikir benda-benda kecil ni. Makan pun kadang-kadang tak jaga. Mandi pun tak bersih. Bilik pun dah tak sempat nak kemas. Baju tak beriron (my bad). Penampilan tak jaga. Kesihatan tak jaga. Segalanya nak buat drive through jer. Perkara-perkara sekecil ini dilihat tak bernilai. Malah tak sempat pun nak menilainya. Sebabnya terlalu memberi nilai yang besar terhadap perjuangan. Tanpa kita sedari, sebenarnya kita takkan dapat menjadikan perjuangan kita bernilai tinggi jika kita tidak memberi nilai pada perkara-perkara yang kecil ni.

Malah, kadang-kadang kita tersilap memberi penilaian. Terlalu sibuk menjadikan perjuangan ini bernilai sehingga tertinggal perkara yang mempunyai nilai besar iaitu solat kita. Sebab dah terlalu sibuk dan terkejar-kejar, solat pun lebih kurang sahaja. Khusyuk hilang sebab terlalu memikirkan strategi perjuangan dan agenda meeting serta masalah pelajaran. Letih meeting sampai 2-3 pagi, tak sempat nak bangun qiamullail malah subuh dibuat hujung-hujung. Astaghfirullah...Sedangkan di situlah Allah nak menilai keikhlasan kita dalam perjuangan. Kalau dai'e tak jaga solatnya, di manakah berkatnya perjuangan yang dilaksanakan? Kalau kita ni tentera Salahuddin Al-Ayubi mungkin kena halau balik agaknya sebab solat malam tak jaga dan tak layak untuk berjuang pun. Huuuuu...

Nasihat saya, dalam kesibukan, carilah ruang-ruang untuk menilai perkara-perkara kecil yang selalu kita terlepas pandang. Moga ada keberkatan di situ...Wallahualam

~Al-islamu ya'lu wala yu'la 'alaih~
~ Creating ideas for lives ~

Thursday, 23 December 2010

MEMORI SERI KEMBANGAN

(kanak2 memang comei mcm katak pisang, tp klu x pandai didik, bleh jadi katak puru)

Cinta itu, cahaya sanubari, kurniaan Tuhan, fitrah insani, dan di mana terciptanya cinta, di situ rindu bermula… Cinta itu tidak pernah meminta, tetapi memberi sepenuh rela, rasa bahgia biarpun sengsara berkorban segala-gala…semua kerana cinta…yang pahit manis di rasa, menghibur nestapa, merawat luka, damai di jiwa…

Apabila manusia semakin dewasa, mereka menjadi kurang humoristik, terlalu banyak prasangka hasil dari pengalaman sepanjang perjalanan dalam menempuh kehidupan dan berjumpa dengan pelbagai jenis manusia. Prasangka tersebut menyebabkan manusia membina perisai peribadi dari sehari ke sehari beralaskan perasaan ego yang tebal yang cuba dinafikan dengan alasan supaya tidak terluka. Lihat kanak-kanak, sifat terlalu percayakan orang, kadang kala dilihat seperti cuai atau naif. Hal ini disebabkan mereka tidak mempunyai perasaan prasangka langsung dalam diri terhadap manusia di sekeliling. Sifat yang ceria dan kadang kala dilihat keterlaluan adalah cerminan hidup mereka yang penuh dengan sesuatu yang hidup dan penuh dengan keinginan untuk mencuba. Tidak ada kerisauan mengenai apa-apa yang akan terjadi esok hari. Disebabkan itulah orang dewasa kurang ketawa berbanding kanak-kanak yang menyebabkan orang dewasa berisiko untuk mendapat penyakit.

Kenapa tiba-tiba aku menyentuh perkara sebegini ? Cerita sebegini tidak akan pergi ke mana-mana. Aku cuba mencuri masa untuk menaip, meluahkan segenap rasa yang sedang aku alami. Cuba memahami tindak balas manusia di sekeliling. Kalau bukan malam ni, aku tak tahu sama ada aku akan beroleh kesempatan esok, lusa atau tulat. Walaupun susunan cerita agak lintang pukang, nanti jika berkesempatan aku akan menyusunnya kembali. Aku menggagahkan diri juga untuk menaip, supaya aku beroleh kekuatan untuk menghadapi hari mendatang.

Ayat di atas agak dramatis dan puitis, aku yang membaca pun nak termuntah sebab aku bukanlah seorang yang puitis mahupun romantis. Di sini aku sebenarnya cuba untuk mendapatkan kembali perasaan seperti zaman kanak-kanak dahulu. Semangat inkuiri yang tinggi, ingin mencuba sesuatu yang baru, tidak takut dengan risiko, malah tidak pernah memikirkannya. Kalau ada kesan dari tindakan pula, aku cuba untuk bertindak balas seoptimis yang mungkin, tidak mengadili dari sudut emosi dan cuba merasionalkan sesuatu. Semuanya didasarkan atas nama cinta. Cinta kepada Allah bererti menerima setiap ketentuannya dan menganggap setiap apa yang dihadirkan dalam hidup ini adalah tarbiyah dari Allah untuk menjadikan manusia sebagai hamba yang sebaiknya.

Disebabkan oleh faktor di atas, aku cuba untuk keluar dari zon selesa. Habis sahaja peperiksaan semester kedua, aku punya dua pilihan. Beli tiket balik kampung di KL Sentral, pastu kemas-kemas barang, terus cabut balik seawal mungkin. Sampai di rumah, dua bulan tu duduk rehat, makan minum sampai kembali ke UKM pada 10/7. Pilihan kedua, pergi rumah kawan di Pahang selama tiga hari, melawat tempat yang aku tak arif langsung, tinggal di rumah kawan yang aku tak tahu perangai saudara-maranya, makan minum di rumah orang, lepas tu, mula kerja selama dua bulan sebagai guru KAFA di tempat yang aku pun tak pernah jejakkan kaki pun, pergi ke tempat tu sendiri lepas pulang dari Pahang.

By the end of the day, aku sedar yang aku ni memang tak ada skill nak mengajar sebab kurang sabar...jadi sekarang tak menyesal sebab Allah takdirkan aku berada di Sains Politik. Terima kasih Tuhan...

Sekarang dok susah hati memikirkan kerja apa nak buat nanti cuti semester sampai 4 bulan yang akan datang....huu.

~ Creating ideas for lives ~

Tuesday, 14 December 2010

Belajar Dari Gajah

With Allah's love
Assalamu'alykum to all

I had just read this article in Facebook and I really wanna share it with all of you. Please, take a few moments to read through this copy and start thinking about our life.


"Belajar dari Gajah"
by Muhasabah 

Ketika teman saya sedang melewati gajah, ia tiba-tiba berhenti, bingung dengan  makhluk-makhluk besar yang diikat oleh tali kecil pada kaki depan mereka. Gajah tidak rantai, juga tidak dikandang. Sudah jelas gajah bisa melepaskan diri kapan saja dari tali yang mengikat gajah tersebut.

Teman saya bertanya ke pelatih yang ada didekatnya, kenapa hewan-hewan besar (gajah) itu tidak berusaha melarikan diri, padahal itu adalah sangat mudah untuk gajah lakukan.

“Yah,” kata pelatih gajah,

“ketika gajah-gajah itu masih sangat muda dan jauh lebih kecil, kami mengikat gajah tersebut menggunakan tali ukuran kecil yang pada usia saat itu cukup untuk menahan gajah tersebut. Ketika gajah-gajah itu tumbuh, gajah-gajah itu dikondisikan untuk percaya bahwa gajah tersebut tidak dapat melepaskan diri dari ikatan itu. Gajah itu percaya bahwa tali yang kecil itu masih bisa menahan mereka, sehingga gajah-gajah tersebut tidak pernah mencoba membebaskan diri.

Teman saya kagum. Gajah ini bisa setiap saat melepaskan diri dari ikatan mereka tetapi karena mereka percaya bahwa mereka tidak bisa, mereka berdiam diri. Gajah tersebut terjebak dengan apa yang mereka percayai.


------------------------
Sahabat Muhasabah janganlah kita seperti gajah yang diceritakan di atas, berapa banyak dari kita menjalani hidup tergantung pada keyakinan bahwa kita tidak bisa melakukan sesuatu, hanya karena kita gagal sekali sebelumnya?
Kita telah tumbuh lebih dewasa, paling tidak telah bertambah usia dan pengalaman hidup.

Jadi mari kita coba ulangi apa yang kita takut karenanya, bukan untuk gagal lagi, tetapi untuk menutup ketakutan dengan keberhasilan.

Gagal meyakinkan diri untuk mencoba lagi, adalah kegagalan yang sesungguhnya

Anda mungkin pernah gagal dalam berjuang, tetapi tidak ada kata gagal dalam perjuangan.

Yuk.. kita coba lagi... dan terus mencoba...... tanpa pernah lelah.. dengan menghilangkan keraguan dalam diri kita serta pengalaman pahit dimasa yang lalu yang sebenarnya itulah awal keberhasilan kita..


[admin] artikel ini dalam bahasa indonesia, sesiapa yang sukar untuk memahami boleh melihat video yang admin post tentang hijrah. ceramah yang disampaikan oleh ustaz Hasrizal


* * *

~ Creating ideas for lives ~

Tuesday, 7 December 2010

DOMINASI WANITA

Entri kali ni bukan berkaitan dengan dominasi wanita dari segi jumlah, tetapi dominasi wanita dalam kehidupan lelaki. Sebahagian besar wanita (kalau boleh saya nak letak keseluruhan), apabila mereka akan berkahwin, mereka mempunyai niat untuk menguasai kehidupan lelaki mereka atau suami dan bukannya untuk berbakti kepada suami. Mesti ada yang berkata tidak. Hakikatnya tindakan anda (wanita) menunjukkan sebaliknya. Kenapa? Teruskan membaca...

Saya tak pasti sama ada orang lelaki perasan atau tidak atau buat-buat tak perasan, wanita di sekeliling mereka mendominasi sebahagian besar hidup mereka dari kecil sehingga mereka besar. Perkataan yang paling sesuai adalah posses. Wanita memang nak memiliki lelaki tersebut secara mutlak waima seorang isteri ke atas suami, seorang ibu ke atas anak, seorang mak we ke atas pak we atau seorang kakak ke atas adik lelaki. Saya tak pasti sama ada orang lelaki suka dengan keadaan ini atau tidak. Tak pernah tanya pun pandangan mereka.

Perasaan nak memiliki tu begitu kuat sehingga kadang-kadang meracuni kehidupannya. Saya tak tahu nak mula dari mana, mungkin kita cuba melihat sebuah novel tulisan D.H.Lawrence bertajuk Women In Love. Dalam novel tersebut, Lawrence cuba memaparkan konflik dalam diri lelaki untuk bersama wanita yang dicintainya. Rupert Birkin tidak percaya kepada perkahwinan kerana dia melihat perkahwinan merupakan satu cara wanita cuba menguasai atau mendominasi hidup seorang lelaki. Tapi perkahwinanlah satu-satunya cara untuk bersama wanita yang dia sayang. Mula-mula saya macam pening apabila membaca jalan cerita ni sebab tak paham, apa yang Birkin ni ghaplah sangat. Kalau dah cinta kat Ursula, kahwin je la. Bila Ursula tanya sama ada dia cintakan Ursula atau tak, dia tak tau nak jawab apa. Bila Ursula ajak kahwin, dia tak nak. Kan pelik? Birkin ni berhujah yang wanita ni bila seorang lelaki tu cintakan mereka, maknanya lelaki tu perlu membuka ruang hidupnya untuk dikuasai oleh wanita tersebut. Dia tak nak macam tu. Dia nak cintanya tak bersyarat. Maksudnya dia beri cinta dia dan wanita tersebut memberi cintanya tanpa bersyarat.

Kaitkan dengan situasi semasa, mengikuti program bersama-sama pasangan yang dah berkahwin saya boleh melihat dominasi isteri ke atas suami mereka. Pada pendapat peribadi sayalah, kalau pergi bercuti, isteri yang lebih gembira berbanding suami. Tapi isteri juga yang kena sedia semua benda. Dari pakaian, anak-anak, makanan, shopping barang, tangkap gambar dan lain-lain. Saya perhatikan rutin lelaki kalau pergi jalan-jalan ni, selalunya jadi drebar, tidur, bersembang, duduk melengung (termenung), makan. Macam tak ada bezanya dengan hari-hari biasa. Tapi pernah la, saya ikut percutian keluarga di mana keluarga sebelah ayah ni lelaki mendominasi wanita. Secara zahir tampak begitu. Memang wanita yang susah payah pun. Depa la kena jaga anak-anak, masak, hidang, pastikan semua keperluan ada dan lain-lain. Yang laki dok melenggak ja. Sangat bahagia. Tapi tu secara zahir, secara tersiratnya sebenarnya tanpa mereka sedari isteri mereka telah menguasai hidup mereka. Kalau tak percaya, rumahtangga sapa yang urus? Taste susunan dalam rumah, bentuk rumah, hiasan, siapa urus? Lelaki ni ikut ja. Konon tak nak fikir benda remeh. Ya ke? Apabila mereka telah bersetuju untuk berkahwin, mereka telah menyerahkan segala urusan dalam kehidupan mereka mengikut cita rasa isteri mereka.

Isteri menggunakan pelbagai cara untuk memiliki suami sama ada dengan emosi, kelembutan, kekasaran, kebijaksanaan dan sebagainya. Yang queen control tu dia guna cara agresif sangat sehingga terserlah her intention to posses a man. Yang lemah lembut tu menggunakan kelebihannya untuk menguasai suami tanpa disedari oleh orang sekeliling. Setiap kali berbual dengan mana-mana kenalan wanita, terserlah keinginan untuk memiliki kehidupan seorang lelaki secara mutlak. Merekalah yang nak menentukan pelbagai perkara dalam rumahtangga. Orang lelaki ingat semua tu benda-benda remeh, tapi dengan perkara tersebutlah mereka merasakan mereka telah memiliki kehidupan seorang lelaki. Ringkasnya, seorang lelaki bergelar suami akan sentiasa dibayangi oleh isteri.

Bersambung...

~ Creating ideas for lives ~

Sunday, 5 December 2010

SPREAD YOUR SMILE


Pernah tak kita berkeinginan untuk tersenyum apabila melihat orang lain tersenyum? Walaupun individu tersebut tidak senyum kepada kita, tetapi kuasa senyuman dia menyebabkan kita pun tersenyum tanpa disedari. Itu tandanya senyuman yang diukir oleh individu tersebut adalah ikhlas. Aura senyumannya menyebabkan kita turut ingin tersenyum. Selalunya senyuman ini dimiliki oleh bayi. Walaupun tengah gundah gulana, apabila kita melihat senyuman bayi, sejuk hati dan kita pun tersenyum. Terdetik pulak dalam hati, kalaulah kita kembali menjadi bayi, tidak pernah susah hati. Sebenarnya, kita pun boleh mengukirkan senyuman yang ikhlas. Senang saja. Apabila kita mengukirkan senyuman secara automatik atau spontan, sebenarnya kita sudah pun memberikan senyuman yang ikhlas.

Apabila kita fikir sebelum senyum, senyuman itu akan menjadi senyum kambing, senyum sinis, senyum sumbing, senyum menggoda, senyum gatal, senyum manja dan macam-macam jenis senyuman yang tidak beraura langsung. Ada aura tapi yang negatif. Betul dak? Ye la, kalau kita terfikir untuk senyum kepada Prof yang kita selisih di tepi jalan, ianya akan menjadi senyum hormat. Auranya tak menyeluruh. Orang yang melihat kita tersenyum kat Prof tak rasa pun nak tersenyum sekali.

Apabila kita melihat seseorang membaca buku kemudian dia tersenyum sendirian, terdetik dalam hati sesetengah daripada kita ‘gila, senyum sorang-sorang’, tapi dalam masa kita berkata-kata tersebut, kita pun sedang mengukirkan senyuman. Perasan dak? Betapa senyuman yang tak payah berfikir (spontaneous smile) itu boleh menjangkiti orang-orang di sekeliling kita. Ada satu hari tu, mood saya memang teruk, sewaktu berjalan saya terlihat satu senyuman yang menyebabkan secara tiba-tiba saya mengukirkan senyuman. Seperti air menyimbah ke hati. Senyuman itu bukanlah untuk saya tapi keikhlasan senyuman itu terasa. Keikhlasan dia membuat kerja terpancar melalui senyuman walaupun kerjanya hanya sekadar kuli mengangkat barang. Sambil mengangkat barang dia tersenyum. Sampai sekarang saya akan tersenyum kalau teringat senyuman tersebut walaupun wajahnya tidak langsung terpahat di kotak ingatan.

Banyak sebenarnya perkara di sekeliling kita yang boleh membuatkan kita tersenyum bahagia. Apa yang perlu kita buat adalah melihat ke sekeliling. Bagi saya perkara yang boleh membuatkan saya tersenyum sendirian ialah hujan. Mesti ramai yang macam saya kan? Tak kiralah hujan lebat atau hujan renyai-renyai. Asal hujan ja, mesti satu hari akan tersenyum. Rugi kalau waktu hujan kita lebih suka tidur. Sepatutnya waktu-waktu begitu kita membaca buku dan berdoa. Bahagianya…

Tapi ada yang mengatakan jangan apabila berjalan sorang-sorang kita senyum, nanti orang cakap something wrong somewhere. Kita perlu ubah persepsi tersebut. Persepsi tersebut membuatkan kita takut untuk senyum ketika berjalan bersendirian termasuk saya. Tak semestinya senyuman itu perlu diukir hanya apabila kita mengadap seseorang. Kadang-kadang senyuman yang kita beri ketika mengadap seseorang kurang ikhlas. Betul dak? Senyum tapi dalam hati menyumpah. Nauzubillah.

Dan pernah tak walaupun seseorang itu tersenyum tapi kita meluat tengok senyuman dia? Sikit pun tak membangkitkan aura. Itu ada dua penyebab. Sama ada senyuman dia tidak ikhlas atau kita ada penyakit hati. Oleh itu, kita perlu sama-sama memperbaiki diri dimulakan dengan sekecil-kecil perkara.

Sebab itulah kita pernah mendengar kebahagiaan itu perlu dikongsi oleh seluruh dunia. Spread your smile and the world is with you. Betul juga. Bila kita tersenyum, kita merasa kecukupan dengan apa yang ada sehingga kita tak perlu mengejar dunia kerana dunia sudah bersama kita. Senyum itu juga sebagai tanda syukur dengan apa yang Allah berikan. Tak perlu hendak memakai ubat gigi Darlie or whatsoever.

Kesimpulannya, senyumlah sementara kita boleh senyum sebelum tiba hari di mana senyuman tidak lagi dapat diukir dan senyuman tidak lagi dapat menceriakan hati sesiapa. Wakafabillahiwakila…

~Al-islamu ya’lu wala yu’la ‘alaih~

~ Creating ideas for lives ~

Monday, 22 November 2010

Kusangka Panas Hingga ke Petang

(Kek Coklat Moist)

Sewaktu sedang meraut lidi daun tembakau di bawah rimbunan pohon

kacang kelisa yang memanjat , aku berhenti sejenak

lalu menebarkan pandangan ke tengah bendang di mana awan mendung

berarak datang menandakan hari hendak hujan.

Seperti mana hari-hari lain, hari ini juga menjanjikan bumi Pulau Pinang

akan basah pada malam ini, insyaAllah walhamdulillah...

Apabila sedang berlapar ni, macam-macam makanan menjengah ke minda.

Nak masak apa hari ni? Tiba-tiba teringin nak makan kek coklat. Nak cari mana?

Nak buat tak pandai...sebenarnya belum pandai.

Macam mana nak pandai kalau tak mula buat sekarang? A'ah...betul juga.

Aku persudahkan kerja yang terbengkalai untuk memulakan perancangan membuat

Kek Coklat Moist.

Sebelum membuat, nak korek mana resepi? Dalam buku memang tak boleh dipercayai.

Tak pernahnya betul. Aku SMS Alang meminta buah fikiran. Jawapannya...hampa.

"W'salam...kek gula hangus Alang x pandai.
Alang pernah buat tp x jadi.Maaf ye"

Aku buntu. Nak cari kat mana lagi ek? Siapakah yang reti? Nak tanya Kin

yang kat Mesir, kredit tak mencukupi. Munirah? Hehe...puding karamel dia pandailah.

Tiba-tiba teringat blog Kak Hajar. Dia pernah buat kek coklat dan rasa-rasanya

dia letak resepi dalam tu. Tanpa berlengah aku mula menyelongkar

entri-entri lamanya. Yes! Ada...Alhamdulillah.

First, make sure we have all da ingredients dat needed.

Ok, yang tak dak cuma minyak jagung, baking powder, dan telur.

Dipendekkan cerita, apabila semua bahan-bahan dah siap

proses membuat kek pun bermula. Pastu, topping.

Hasilnya macam dalam gambar.

As happy as I was, still it wasnt a very good ending I made.

Nampak comei, mak dan abah jadi perasmi. Mak cakap sedap, abah diam tapi makan

juga dalam dua tiga sudu. Selalunya chef bila dah masak, dia malas nak makan.

Ye ka sedap mak ni? Aku mencuba satu sudu. Eh, kenapa MASIN?

Huuu...baru teringat waktu buat topping tadi, tersilap letakkan Buttercup lebih...alahai...

Kenapalah mangkuk ayun sangat....mentega tukan masin???

Gara-gara nak menjadikan topping tu berkilat punya pasai.

Sangat sedih...cubaan pertama boleh dikatakan gagal.

Nak cover rasa masin tu, topupkan kek tu dengan jem Blueberry, baru ok.

Still, I felt quite dissapointed wif myself. But at least I try, didnt I?

Esok nak cuba lagi...haha..satu turning point yang baik daripada tukang makan kepada tukang masak

sekarang ini. Lepas ni, nak makan kek, dah boleh buat sendiri. Kredit utk K.hajar kerana

berkongsi resepi. Syukran:)

~ Creating ideas for lives ~

AGENDA PAGI RAYA


Ni Nur Ain Zulaikha. Macam familiar nama ni kan? Yerla, nama watak dalam novel. Mak dia memang peminat no.1 novel-novel cinta. Tengoklah betapa mischieviousnya ekspresi muka dia. Ish, geram aku. Sekali waktu aku duduk atas kusyen, aku angkat dia pastu pura-pura nak gigit dia. Apalagi, meronta habis dia nak melepaskan diri dari Mak Ngah Ayu. Tiba-tiba, ‘Aaaaaaa...’ I lost my balance terus terjatuh dari kusyen dan terlentang atas lantai di celah-celah kusyen dengan meja. Aduuuuih... Dengan dia-dia sekali aku angkut. Mak, kakak dan Cik dia yang tengah bersembang terkejut dengar bunyi benda jatuh. Cek-cek, nampak aku terbaring kat celah-celah kusyen dengan meja sambil memegang Ika. Pecah gelak depa dengan keadaan aku yang macam nangka busuk atas lantai. Err...sakit ok? Ika terdiam sebelum bangun dari atas badan aku. Nak tau apa ayat yang keluar dari mulut dia lepas tu? “Padan muka,”. Sungguh tak patut kau Ika kata padan muka kat Mak Ngah Ayu sedangkan akulah yang berusaha menyelamatkan dia dari terjatuh dengan lebih dahsyat. Ko lagi kejam Ika dari Mak Ngah. Tahniah...Ni mesti Cik dia yang ajar...




Ni Aleesya. Tu gambar dia waktu dia mula-mula masuk rumah aku. Yang gambar bawah tu selepas dia dikiss oleh aku. Sungguh tak patutkan? Dia meraung ok lepas aku kiss pipi dia. Orang cakap, budak-budak ni boleh nampak aura kita. Kalau aura kita tak baik, dia akan nangis bila tengok kita. Ye la tu...nak cakap aku ada aura tak baik. Pada pendapat aku, mereka nangis bukan sebab aura aku tak baik, tapi disebabkan hidung aku yang keras. Hatta, orang-orang tua pun komplen. Err, pernahkah ada orang yang hidung dia lembut? Musykil, musykil.

Ni Syifa. Dia demam, so aku tak ganggu dia lebih-lebih. Tenang jer tengok dia lena. Tapi mak dia cakap, dia selalu meraung macam Aleesya kalau sihat. Owh, I was glad she’s sick.

Hmm, cek mek molek ni namanya Athirah. Sopankan dia duduk? Adakah semulajadi camtu? Of coz not. Dia telah didoktrinkan oleh Nenek dia a.k.a Mak Jang aku yang kat sebelah dia tu. Sebelum dia duduk bersimpuh tu dia duduk macam biasa jer. Sekali Mak Jang aku kata, “Baby, duduk elok-elok, nanti tak dak orang nak pinang duduk camtu,” Hahaha...secara automatik, slow jer dia ubah posisi duduk bersimpuh. Ya Allah, she was juz 4 years old. Bertuah Mak Jang aku nih...kuat sungguh doktrin tu. Sabar jer la...the only grandaughter, camtu la. Very particular. Aku cukup suka protokol-protokol ni. Tapi bukanlah disebabkan nak bagi orang pinang. Tapi memang cucu dia sorang ni kecik-kecik lagi dah nampak cerewet. Imej jaga yang amat. Yer la, dari kecik mak dia sediakan satu beg penuh dengan Baby Johnson punya produk, bila ramai orang cium anak dia yang gebu tu, terus dia bagi mandi. Tak bleh busuk atau belemoih (kotor) sikit, terus bagi mandi. Baju tak payah cakap, lawa kemain. Ada gaya, mutu, keunggulan. Dari cara jalan, pegang tisu, bercakap, semua ada gaya. Sombong ler juga. Kena puji-puji dulu baru dia layan. Macam manalah besar nanti. Hehe...kita tunggu dan lihat.

Yang ni Barzun. Tengok gaya dah tahu yang dia ni pendiam dan mendengar kata. Dulu kecik-kecik kuat nangis juga. Tak boleh berenggang dari mak dia. Tapi dah besar ni ok sikit. Memang cerdik budak ni. Jadi aku tak kacau sangat. Bila tanya soalan, jawab pun gaya budak baik. Bagus-bagus...bakal gentleman akan datang macam ayah dia.

Last but not least, my buddies...Ammar a.k.a Ah Meng. Kesepetan dia menawan hatiku. Hehe. Kalau cuti tak jumpa dia, rasa macam cuti tak lengkap. Aku kelek dia ke sana ke mari. Semestinya seorang yang mesra alam, jenis tak merap (buat perangai), dan tak belemoih.

Tapi, dalam banyak-banyak budak-budak ni, tak ada lagi yang aku jumpa macam Acik, adik aku yang kedua. Uish, comei habis. Bukan sebab dia adik aku, tapi sebab dia memang seorang bayi yang amatlah comelnya sewaktu kecil. Dengan badan yang bertubuh, kulit yang gebu, mata yang bulat tapi sepet (mata dalam). Ada orang cakap macam anak Bosnia. Sekali tengok bila besar-besar ni, ada iras-iras Podolski pemain bola sepak Jerman tu.

Kenapa aku gigih sangat bercerita pasai budak-budak ni? Orang lain pun ada anak menakan (anak saudara) juga, tak kecoh-kecoh pun. Yer la, sebab orang lain ada dan aku tak adalah aku kecoh-kecoh. Memang jarang jumpa budak-budak kecil sekarang ni. Jangan ingat aku dah sampai seru nak berkahwin pula, wohoo...jauh panggang dari api. Baru-baru ni teman sahabat pergi shopping barang-barang kahwin dengan mak dia, dia merungut “susah juga nak kahwin ni,”...haha...aku angguk-angguk tanda setuju.

Biasalah tu, mungkin naluri kot. Kalau bukan naluri, tak adalah seorang perempuan yang ubah jantina jadi lelaki tiba-tiba teringin nak mengandung pula. Memang tak senonoh. Rindu nak ada budak-budak kecil kat dalam rumah yang keletah. Tapi tak nak jaga. Nak main bila dia ok jer. Bila dia nangis, buat hal, aku tak nak amik port. Bagi kat mak dia balik. Masih ada sisa-sisa kekejaman di situ. Ya, dulu aku agak kejam kerana tidak sukakan kanak-kanak sebab depa ni kuat nangis dan belemoih. Mesti ada yang cakap, eleh dia masa kecil dulu pun mesti kuat nangis juga. Eh, eh, tak ok. Bila aku tanya mak aku, ‘Mak, Ayu dulu kuat nangis macam budak-budak tu ka?”. Mak aku cakap, “Tak, Ayu dulu tak reti menangis,senang nak jaga” Takkan mak cek nak tipu kot. Aku dari dulu lagi dah jadi kejam. Mafia. Ayun buaian tinggi-tinggi sampai tersaruk (tersangkut) kipas angin. Tak cukup kipas angin yang jatuh, kipas angin tu tarik dengan TV sekali. Dua-dua jatuh atas lantai depan-depan mak abah aku yang tengah menonton. TV tu rosak terus. Tapi aku tak nangis. Aku terkebil-kebil ja. Menakjubkan sebab mak abah aku tak marah. Hehe. Mak aku yang cerita. Tapi sekarang aku rindu pada kanak-kanak, apalah dosa budak-budak tu untuk tidak digemari. Bahkan mereka itu suci berbanding dengan aku yang sudah terpalit dengan dosa-dosa buatan sendiri. Astaghfirullah...

~ Creating ideas for lives ~

Thursday, 11 November 2010

TOLLGATE GIRLS


Aish...jauhnya, bila nak sampai ni?
Letih dok mengikut jalan yang dibentang dalam Google Maps ni...

Terima kasih kepada semua yang menyokong adventure aku nak balik ke Penang,
Abah dah bising-bising,
Seperti biasa mak menyokong walaupun awal-awal tu terkejut,

Persediaan yang dibuat:
1) Cari co-pilot...tak boleh memandu sorang-sorang, nanti cepat menggelabah
2) Bajet harga minyak untuk full-tank -RM 60 untuk Proton Saga baru
3) Bajet harga toll ke Penang- RM 49.70 at normal rates
4) Harap-harap tuan punya kereta dah check up apa yang patut, cek air untuk temperature, brek, bla..bla

Kawan-kawan pun dah pesan apa-apa yang patut,
safety drive, nasihat apa-apa yang patut sepanjang nak menempuh Lebuh raya Utara-Selatan

Ya, demi cintaku padamu...
Sanggup ku redah dari Utara ke Selatan, cewah...

Doakan la yer pembaca-pembaca semua,
Takut semangat melebihi keupayaan pulak...

Lemah kat tol-tol ni...
Dua peristiwa yang buat aku trauma bila tengok tol tu

1) buat drive through tanpa berhenti kat tol, terus straight jer ke depan. Ingat naik motor ke? Huu, terpaksa berhenti di tepi jalan pastu jalan kaki ke bilik tu amik tiket...buat malu kat drebar lain. Macam tak pernah lalu tol...aisehh

2) Disebabkan gabra selepas kereta kena langgar dari tepi kat dalam terowong Smart sehingga side mirror terkepak (tp side mirror memang fleksibel kan), pastu orang yang jaga tol tu lelaki (menambahkan gabra), terlupa nak amik baki duit tol terus jalan, pastu cam pelik kenapa lelaki tu tengok semacam jer, er terpana dengan paras rupakukah? Pastu kawan sebelah tegur, 'duit baki Ayu'....alamak! Dengan muka tersengih cam kerang busuk, aku undur kereta sebab nak amik duit baki...nasib baik time tu tak ada kereta lain...huuu.. nasib baik dia tak buat muka menyampah, tapi dalam hati entahkan dia kata
"hmm....orang perempuan bawa kereta, camnilah..."
Ish tak baik sangka buruk, dia senyum jer pun...

Alkisah orang yang cepat gabra dan gelabah, perlukan co-pilot yang efisien dan peka pada persekitaran...ikutkan hati tak nak jadi pilot, nak jadi co-pilot...
Tapi pilot yang sesuai masih tak jumpa-jumpa..
Mungkin masih menuntut ilmu macam mana nak jadi pilot yang hebat...
Bila tiba saat dan ketika, saya bersedia untuk jadi co-pilot anda,
Tapi buat masa sekarang, akulah yang kena memandu...huu

~ Creating ideas for lives ~

Tuesday, 9 November 2010

WARKAH CINTA


Setelah menyulam kasih selama 5 tahun, saya bangkit untuk buat pendedahan untuk perkongsian semua. Sebenarnya ukhuwah itu indah jika kena caranya dan tepat orangnya. Selama 5 tahun berutus surat, dari darjah 6 sehingga ke tingkatan 5, pelbagai pahit manis dikongsi dan kasih disemai. Ukhuwah fillah itu memang indah. Kami berjaya istiqamah berutus surat walau jauh di mata. Dalam tempoh 5 tahun tu, kami menjadi saksi kematangan ukhuwah yang dibina. Dari sembang benda-benda kecil kepada benda-benda besar. Dari perkara umum sehinggalah kepada rahsia hati. Ada dalam 60 lebih pucuk surat yang telah dilayangkan. Saya ingat nak bukukan, jadi saya harap pembaca boleh respon idea saya ni. :) Kronologi bacaan, dari bawah ke atas...Selamat membaca... untuk pembacaan yang lebih jelas, boleh buka FB saya bagi yang ada. Surat di bawah ni daripada saya kepada Fatihah Harun, sahabat sekolah rendah, merangkap sahabat pena saya setelah berpisah...





















~ Creating ideas for lives ~

REZEKI SILATURRAHIM


Hadis al-Bukhari dari Abu Musa al-Asy’ari, bermaksud:

“Diumpamakan rakan yang soleh dan rakan yang jahat ialah seperti (berkawan) dengan penjual minyak wangi dan tukang besi. Penjual minyak wangi tidak akan mensia-siakan anda, sama ada anda membelinya atau hanya mendapat bau harumannya. Tukang besi pula boleh menyebabkan rumah anda atau baju anda terbakar, atau mendapat bau busuk.”


Sesungguhnya tidak sia-sia orang yang menjalinkan silaturrahim

Hari ni saya merasa sebahagian daripada nikmat silaturrahim ini

Dalam meeting hari Ahad, orang lain sibuk bermeeting, saya sibuk membuat nota ringkas

untuk madah akan datang, kadang-kadang saja mencelah waktu post mortem dijalankan

Kak Zira yang memerhatikan tingkah laku saya menegur;

"Baca buku apa khusyuk sangat?"

"Hubungan Insan, nanti ada dua madah satu hari, takut tak sempat nak cover"

Dia terdiam sebelum bersuara kembali;

"Akak ada sorang kawan ni, dia ada soalan past year siap dengan jawapan,"

Saya yang pada mulanya tunduk khusyuk, mendongak

"Ye ker kak? Nakkkkkk....tolong la..."

"Jap akak tanya dia, er..Ayu ada kredit? Akak tak de nak mesej dia,"

"Alamak, Ayu pun tak da ni,"

Saya fokuskan kembali tumpuan kepada nota di tangan, waktu mendongak kembali,

saya terpandangkan dia sedang menaip mesej kepada kawannya menggunakan henset Kak Jannah,

Terdetik dalam hati, 'Sungguh-sungguh dia nak membantu saya,'

"Ayu bila boleh ambil?"

"Malam ni pun boleh kak," balas saya dengan bersemangat.

Siapa yang tak nak soalan past year ni, untuk subjek major mungkin kurang diberi perhatian,
tapi subjek U2, U3 ni, soalan past yearlah yang menjadi rebutan.

"Akak dah bagitau kat dia, nanti Ayu pergi ambil kat KTHO lepas Maghrib ye, ni nombor dia,
cakap kat dia Ayu ni kawan Kak Zira, dia cakap tak payah photostat, ambil terus"

"Ye ke kak? Bestnya, ok. Lepas Maghrib ni Ayu pi, terima kasih"

Lepas Maghrib jer saya terus menapak ke KTHO. Waktu tu jam menunjukkan pukul 8 malam.
Meredah malam sorang-sorang dari PMFST ke KTHO hanya nak dapatkan satu set soalan exam.
Waktu membelok ke laluan Canselori yang gelap, hati dah cuak. Terbayang benda-benda pelik muncul, tapi
disebabkan kurang melihat cerita-cerita hantu, jadi satu imej pun tak keluar.
Dipendekkan cerita selepas ambil kertas soalan saya menapak pulang ikut jalan lain.
Risau ada orang tunggu di laluan yang sama...

Tapi, serius tak sentuh pun kertas tu. Lepas jawab madah Kedinamikan Sistem Antarabangsa
yang tragis, baru sempat nak selak kertas exam. Dalam masa sejam saya menelaah (kalau boleh dipanggil
menelaah sebab punyala ekspres)

Waktu masuk ke dewan, mencongak-congak, apalah yang ada dalam otak aku.

Sewaktu membuka kertas soalan, WAH! Sebijik dan sebutir sama macam soalan past year.

Kalau waktu menelaah tadi ekspres, sekarang waktu menjawab pun ekspres sebab

takut terkeluar apa yang sudah dibaca. Jenuh nak kepung.

By the end of the day, Alhamdulillah...pesanan buat semua, menjalinkan silaturrahim itu adalah ibadah yang cukup-cukup Allah kasih. Kalau kita lihat rahsia keberjayaan Lim Goh Tong, taikun Genting tu adalah dia bersilaturrahim dengan setiap orang yang dia jumpa tanpa mengira pangkat, darjat hatta status seseorang. Sebabnya kita tidak tahu siapakah yang bakal kita jumpa pada masa-masa akan datang dan siapakah yang akan membantu kita ketika dalam kesusahan...

Jadi, berbuat baiklah dengan orang sekeliling, hatta orang yang kita jumpa di jalan,
hatta cashier kedai, penjual pasar malam, di mesin ATM kerana
boleh jadi mereka bakal membantu kita pada masa akan datang.

Sesungguhnya Allah selalu memudahkan urusan dua orang yang ingin bertemu untuk mengeratkan silaturrahim...sebenarnya salah satu petua panjang umur adalah menjalinkan silaturrahim dan mengeratkan silaturrahim...wallahu'alam

~al-islmu ya'lu wala yu'la 'alaih~



~ Creating ideas for lives ~

Monday, 8 November 2010

KASIH SEORANG WANITA


Wanita itu Allah kurniakan kepadanya sekeping hati yang penuh dengan kasih sayang. Beruntung orang yang mendapat kasih sayang wanita. Mungkin sebab itulah lelaki sentiasa tertawan kepadanya. Tambah-tambah wanita solehah. Tutur kata yang lembut, seulas senyuman yang manis, sepasang mata yang redup dan tingkah laku yang sopan. Saya antara yang tertawan. Walaupun saya ni termasuk dalam golongan wanita, tapi saya masih tertawan kepada golongan ini. Apatah lagi saya dapat merasai kasih sayang mereka tanpa batasan.

Menjengah ke blog-blog akhowat, hati bagai terpujuk. Walaupun hanya dapat menatap bait-bait kata tanpa berhadapan dengan orangnya, kasih mereka mengalir dari tulisan terus ke hati. Sejuk membasahi hati yang kering. Nak sangat berjumpa dengan mereka. Mendengar nasihat-nasihat mereka, menatap wajah mereka sedalam-dalamnya, memeluk mereka dan merasai hangatnya ukhuwah yang telah dibina.

Memanglah wanita solehah itu seindah-indah perhiasan. Saya tak reti nak menyusun bahasa yang berbunga-bunga seperti mana mereka, tapi memanglah mereka insan yang istimewa. Sungguh bertuah ikhwan yang dapat menyunting mereka. Mesti rumah mereka akan menjadi seperti mana taman-taman syurga. Ya Allah, cemburunya. Kadang-kadang rasa berat hati ini apabila memikirkan mereka tidak akan bersama-sama saya untuk selamanya. Seorang sahabat yang akan berkahwin sudah cukup membuatkan hati ini gundah gulana. Pada siapakah akan dicurahkan masalah selepas dia berkahwin? Semestinya suami dia yang selayaknya mendapat sepenuh kasih sayangnya. Saya faham itu dah saya tak akan merebutnya walaupun dia berjanji akan tetap setia menemani saya.

Berada bersama-sama mereka merupakan sumber kekuatan saya. Mengapa didamba kasih seorang lelaki sedangkan wanita itu lebih melimpah ruah kasih sayangnya? Hatta tulisan-tulisan mereka di blog-blog sudah mampu membelai jiwa yang kosong, dan membangkitkan semangat yang hilang. Tulisan yang ditulis dari hati terus ke hati. Ya Allah, rindunya kepada mereka. Rahmati mereka ya Allah kerana merekalah penyambung zuriat keturunan kekasih-Mu, Muhammad S.A.W. Saya sangat sayang kepada kalian...sayang yang amat...

Buat lelaki, jangan cemburu kerana tidak dapat merasai kasih sayang wanita-wanita solehah ini buat masa sekarang. Dambalah belaian kasih sayang ibumu. Nikmatilah kasih sayangnya yang melimpah ruah. Sangat rugi seorang anak yang tidak menikmati kasih sayang ibunya. Tidurlah di ribaannya dan rasailah belaian ibu. Berbuat baiklah kepada orang tuamu, semoga kau dikurniakan seorang isteri yang solehah hasil baktimu kepada mereka.

~coretan khas buat umy,k.hajar,k.sakinah,munirah...blog-blog kalian sangat membimbing saya...ukhuwah fillah~




~ Creating ideas for lives ~

Sunday, 7 November 2010

Selamat Hari Lahir


ramai yang dilahirkan bulan november ni, alhamdulillah..=)
khas buat diri (hehe..nk jugak!), ahli keluarga, teman2, muslimin muslimat yang dikasihi dan disayangi Allah
yg ada exam bulan ni, SPM, final exam U dsb, em..slmt membuat persediaan & menempuhi peperiksaan itu..
semoga mendapat yg terbaik buat diri, agama & masyarakat (dunia akhirat) amin..
(ttbe jd takut pulak nk ucap, huhu..)
BETULKAN NIAT, TERUSKAN ISTIQAMAH..
ORANG BERILMU TIDAK SAMA DENGAN ORANG YANG TIDAK BERILMU

~ Creating ideas for lives ~


*ilalliqa'

Wednesday, 3 November 2010

ZON TIDAK SELESA


(Lautan luas sanggup kurenangi~berenang pun tak pandai)

Pernah tak kita berada dalam keadaan yang tidak patut? Tidak patut ni maksudnya dalam keadaan yang kita rasa kalau lantai tu boleh telan kita macam batu belah batu bertangkup mesti kita dah seru, "Batu belah batu bertangkup, tangkuplah aku, aku tak boleh terima keadaan ni".

Baru saya sedar selama ni saya terlalu selesa. Teramat-amat selesa. Kadang-kadang kedudukan yang selesa membuatkan kita seakan-akan jalan tak pijak tanah. Di awang-awangan. Sekali ada satu masa, ada orang yang menyedarkan kita, menghumban kita kembali ke tanah, menempelak kita 'ha, nilah asal kamu'. Perasaan terhempas dan mencium tanah itu teramatlah pedih dan sakit. Tapi ia berjaya membawa kita kembali ke tempat asal kita.

Memetik kata-kata H.M. Tuah;

"Jangan marah kalau orang letakkan kita dalam

tak selesa, tak sesuai, tak patut, sebab boleh jadi di situlah

kita boleh bina kecemerlangan diri kita. Jangan marah dengan cabaran

sebab cabaran itu hambatan. Hambatan adalah makanan. Hambatan

adalah peraturan menuju jaya"

Ya, setakat peperiksaan, masalah peribadi tu perkara enteng. Kita masih selesa apabila kita menghadapi masalah tersebut sebab ia hanyalah melibatkan diri dan hati. Macam mana yang dikatakan keadaan tidak selesa? Apabila kita berada dalam keadaan yang bukan kebiasaan kita berada. Apabila kita berada di keliling orang yang bukan kebiasaan kita bersama. Terdiri daripada pelbagai jenis orang yang punya pelbagai persepsi terhadap kita. Mempunyai gaya berfikir yang berbeza. Dan apa yang lebih penting, kita tak boleh lari dari keadaan tersebut. Memetik nasihat sahabiah yang jauh, 'keadaan tak kawal kita, kita yang kawal keadaan'.


Dalam satu-satu keadaan, ketidakselesaan itu akan menjadi semakin parah apabila kita ditegur di khalayak ramai tanpa kita punya peluang untuk membela diri. Ya...apa perlunya pembelaan diri kalau itu memang salah kita. Tapi untuk ditegur di hadapan khalayak atas kesalahan yang memang berpunca dari kita, itu memang dah cukup untuk menjatuhkan ego kita macam kek dibaling ke atas lantai. Kek yang tadinya lawa macam manapun akan terpenyek dan menjadi huduh. Itulah yang saya rasa. Saya memang tak boleh nak rasionalkan keadaan tersebut. Tambahan pula ditegur pula oleh orang tak kita kenali. Siapakah dia???

Siapakah dia tu tak penting...hatta yang menegur kita itu si benggali jual karpet, kalau itu memang kesalahan kita dan kesalahan kita memberi kesan kepada kemaslahatan ummah, kejayaan dakwah, keberkesanan tarbiyah, kita kena terima. Ya, kena terima dan muhasabah kembali selepas tu teruskan berjuang. Kita takkan tahu potensi diri selagi mana kita berada dalam zon selesa. Berada dalam bilik, dikelilingi oleh rakan-rakan yang kita sukai, pergi ke tempat yang memang kita nak pergi dan segala sesuatu yang menjadi kebiasaan.

Sudah tiba masanya kita keluar dari zon ini, cabar diri sendiri, pergi ke tempat baru, bersama dengan orang-orang yang sangat asing dengan kita, cuba untuk mencari titik persamaan, dan yang penting sekali, cuba untuk mencipta keselesaan dengan keadaan baru tersebut. Berada dalam ketidakpastian memang sesuatu yang sungguh tidak selesa. Apatah lagi kita bakal diserang dari segenap sudut di luar jangkaan. Jadi keterbukaan hati itu penting. Kena teruk macam mana pun, akhir sekali kita kena ingat, semua ini adalah tarbiyah dari Allah. Manusia sekeliling hanya merupakan alat tarbiyah untuk diri kita. Ya, ya, semakin dapat merasionalkan diri sendiri dan membina semangat baru. InsyaAllah.

Pokoknya letakkan keredhaan dan tawakal kepada setiap apa yang bakal Allah berikan kepada kita sama ada perkara tersebut merupakan sesuatu yang manis atau pahit untuk ditelan. (walaupun tak suka ubat, kena telan juga okeh). Akhir sekali, moga kita lebih kuat dan thabat untuk berjuang di jalannya.

Memetik nasihat seorang rakan yang diambil dari pesan Hassan al-Banna, sebenarnya kita sekarang ini hanya bermain-main di pinggir pantai dan tidak pernah cuba untuk berenang dalam lautan perjuangan. Jadi kalau setakat air membasahi kaki seluar, tak perlulah kita terus lari dari pantai dan mengaku kita dah lemas.

Faiza'azamtafatawakal'alallah

~Al-islamu ya'lu wala yu'la 'alaih~

~ Creating ideas for lives ~

..:[ VisiTors ]:..

Free Hit Counter